23 Jul 2017

Menyoal Ekivalensi UNBK dengan UNKP

Kali ini saya ingin berbagi tulisan saya yang pernah di Publish di Harian Padang Ekspress (Group Jawapos) pada tanggal 28 April 2017. Tulisan ini bertujuan untuk membandingkan ekivalensi Ujian Nasional Berbasis Komputer dengan Ujian Nasional Kertas Pensil. Selamat menikmati dan jangan ragu untuk meninggalkan komentar.
----------------------------------------------------- 
Menyoal Ekivalensi UNBK dengan UNKP
Oleh : Berry Devanda
(Guru SMAN 1 Koto XI Tarusan, Alumni School of Education The University of Adelaide, Australia)
Walaupun ditemui beberapa kendala teknis pada pelaksanaannya, penyelenggaraan Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) patut diapresiasi. Dari pelaksanaan UNBK SMK (3-6 April) dan SMA (10-14 April) yang telah dilalui, tidak ditemukan kendala-kendala yang berarti. UNBK yang diselenggarakan di sebagian sekolah di Indonesia, mempunyai beberapa kelebihan dibandingkan dengan Ujian Nasional Kertas Pensil (UNKP) yang diselenggarakan di sekolah lainnya. Namun, apakah kualitas UNBK di beberapa sekolah di seluruh Indonesia itu akan sama dengan UNKP di sekolah lainnya?
Penggunaan moda komputer dalam mengevaluasi hasil belajar siswa mempunyai beberapa kelebihan. UNBK diyakini akan menekan angka kecurangan pada Ujian Nasional karena soal yang diujikan baru dapat dilihat setelah siswa login menggunakan biodatanya. Disisi lain, UNBK memudahkan proses penskoran hasil tes dibandingkan dengan UNKP. UNBK juga lebih menghemat waktu karena tidak perlu mencetak dan mendistribusikan soal ke tempat ujian.
Jumlah peserta UNBK dan UNKP pada tahun 2017 lebih kurang sama. Data yang dirilis pada laman ubk.kemdikbud.go.id menunjukan bahwa 9,829 SMK dan 9,652 SMA/MA telah mengikuti UNBK beberapa minggu yang lalu dan siswa-siswi SMP di 11096 sekolah akan mengikuti UNBK pada tanggal 2 sampai 8 Mei 2017. Mengingat keterbatasan sarana, Kemdikbud tidak mewajibkan sekolah untuk melaksanakan UNBK (Padek, 14/3). Peserta UNBK pada tahun 2017 sekitar 48,93% sedangkan peserta UNKP 51,07% dari total peserta UN 7,7 juta siswa.
Mengingat hasil UN memiliki peran yang cukup penting bagi siswa, maka perlu diperhatikan ekivalensi UNBK dengan UNKP. Perbedaan hasil ujian nasional tersebut akan berpengaruh pada proses seleksi yang masih menggunakan nilai UN sebagai salah satu persyaratan seperti masuk perguruan tinggi, seleksi masuk Polri/TNI dan lain sebagainya. Selain itu, hasil UN yang digunakan sebagai pemetaan kualitas pendidikan bagi pemerintah pusat seharusnya berasal dari dua moda ujian yang ekivalen. Untuk itu, perlu dipertimbangkan kualitas UNBK yang setara dengan ujian yang menggunakan kertas.
Sebuah studi melaporkan bahwa terdapat perbedaan hasil tes siswa ketika diuji menggunakan UNBK dan UNKP. Kveton et. al. (2007) menemukan bahwa dua tes yang sama yang diujikan dengan moda berbasis komputer dan kertas dapat menghasilkan hasil yang berbeda. Perbedaan hasil tes tersebut disebabkan oleh efek bentuk tes (test mode effect). Lebih jauh, perbedaan desain dapat menyebabkan perbedaan pada dua tes berbasis komputer walaupun pada satu topik tes yang sama. Bartram (1994) menyatakan bahwa ekivalensi dua bentuk tes yang berbeda, dalam hal ini UNBK dan UNKP, harus memenuhi beberapa hal sebagai berikut yaitu mempunyai reliabilitas yang identik, mempunyai korelasi satu sama lain pada tingkatan tertentu sesuai dengan realibilitasnya, mempunyai korelasi yang dapat dikomparasi dengan variabel-variabel lain dan mempunyai mean dan standar deviasi yang identik.
Beberapa hal perlu diperhatikan untuk meningkatkan keseteraan kedua moda ujian. Yang pertama adalah rancangan tes berbasis komputer juga perlu mendapat perhatian khusus. Pemindahan soal-soal pada kertas ke komputer mempengaruhi tampilan tes. Perubahan warna latar dan perpaduan warna huruf dengan latar juga berpengaruh signifikan terhadap hasil tes siswa (Kveton et. al. 2007). Lebih jauh Kveton menyimpulkan, walaupun merubah warna latar pada tes nampaknya adalah persoalan sederhana, namun itu berpengaruh pada hasil dan validitas tes. Kveton juga menemukan bahwa tes yang dirancang oleh dua institusi berbeda juga akan terlihat tidak sama.
Selain itu, beberapa aspek pada siswa juga perlu mendapat perhatian. Diantaranya adalah meminimalisir kecemasan mengikuti tes (test anxiety) berbasis komputer. Kecemasan mengikuti sebuah ujian adalah hal yang wajar, namun kecemasan yang berlebihan akan berpengaruh pada hasil tes. Penelitian yang dilakukan oleh Gharib & Phillips (2013) menunjukan bahwa tingkatan kecemasan memiliki peran yang signifikan dalam menentukan hasil tes. Kecemasan tersebut membuat siswa tidak mampu menunjukan kemampuan terbaiknya saat tes. Lebih jauh, kecemasan juga membuat siswa tidak fokus menjawab soal tetapi fokus untuk mengurangi kecemasan saja. Dengan meminimalisir tingkat kecemasan dalam mengikuti ujian berbasis komputer, diharapkan siswa dapat menunjukan kemampuan terbaiknya.
Status ekonomi juga berpengaruh kepada pengalaman berkomputer siswa. Penelitian Bovee et. al. 2007 menemukan bahwa siswa di sekolah pinggiran memiliki akses dan pengalaman komputer yang lebih rendah daripada siswa di sekolah yang memiliki orang tua kelas menengah ke atas. Akses dan pengalaman dalam mengoperasikan komputer ini berpengaruh kepada sikap mereka terhadap komputer. Muaranya, sikap ini berpengaruh pada hasil tes siswa.
Selanjutnya adalah perlunya diperhatikan aspek computer self-efficacy yaitu seberapa percaya diri  seorang siswa melihat dirinya dapat sukses dalam mengerjakan tugas atau tes berbasis komputer. Computer self-efficacy ini berperan signifikan dalam menentukan keberhasilan siswa dalam tes. Hasil studi yang dilakukan oleh Wilfong (2006) menjelaskan bahwa Computer self-efficacy berperan paling signifikan untuk menurunkan tingkat kecemasan siswa dalam mengikuti ujian berbasis komputer. Dengan berkurangnya tingkat kecemasan, siswa dapat lebih fokus untuk mengerjakan soal dan dapat menunjukan kemampuan terbaiknya. Harapannya, hasil ujiannya dapat lebih maksimal.
Usaha untuk memastikan kesetaraan UNBK dapat dimulai dengan kehati-hatian dalam merancang tes berbasis computer. Hal tersebut adalah aspek penting dalam menentukan keseteraan kualitas dengan UNKP. Perhatian khusus perlu diberikan pada hal-hal kecil yang terlihat sederhana seperti kombinasi warna latar soal, warna grafik dan gambar. Keterlibatan pakar evaluasi dan penilaian tes berbasis komputer pada proses rancangan tentu diharapkan sangat membantu menyetarakan kualitas tes.
Disisi lain, salah satu cara untuk mengurangi test anxiety, meningkatkan pengalaman komputer siswa dan kepercayaan dirinya dalam mengikuti ujian berbasis komputer adalah mengoptimalkan masa persiapan. Memberikan waktu kepada siswa untuk terbiasa dengan UNBK adalah penting. Membiasakan siswa dengan memperbanyak uji coba UNBK sebelum hari tes mungkin dapat mengurangi test anxiety. Membiasakan siswa dengan ujian berbasis komputer akan bermanfaat bagi siswa yang kurang mampu secara ekonomi dan tidak memiliki komputer di rumah untuk meningkatkan pengalaman mengoperasikan komputernya. Lebih jauh, pembiasaan terhadap moda ujian ini diharapkan dapat meningkatkan kepercayaan diri siswa untuk dapat berhasil pada UNBK ini sehingga mereka tidak merasakan hambatan yang berarti dibanding siswa lain yang mengikuti UNKP.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Ketikan Komentar anda dengan memilih pada opsi beri komentar sebagai Name/URL....